fbpx
 

10 Cara Mengamankan Server Windows Anda

10 Cara Mengamankan Server Windows Anda

Apakah Anda sudah siap untuk beberapa tips dan trik keamanan server Windows? Untuk semua pengguna Windows Server yang memikirkan keamanan, kami akan berbicara tentang cara paling umum untuk mengamankan lingkungan Windows Anda dari peretas-peretas yang tidak bertanggung jawab. Kami harap Artikel 10 Cara Mengamakan Server Windows ini bisa menambah wawasan Anda dalam Keamanan Windows Server.

Meskipun tidak ada yang 100% aman, Anda dapat menghindari ancaman dengan upaya minimal. VPS Murah dari Herza.ID menawarakan VPS dengan Sistem Operasi Windows dan mudah-mudahan Artikel ini dapat membantu Anda dalam mengamankan Windows Server Anda.

Dan sangat menyenangkan mengetahui bahwa windows Server sama amannya dengan Linux Server mana pun.

Jika Anda pengguna Linux Server dan sedang mencari informasi konfigurasi keamanan untuk Server Anda, silahkan baca Artikel kami 10 Cara Mengamankan Server Linux Anda.

Tetapi mengetahui apa yang harus dilakukan untuk mengamankan server Windows Anda tidak selalu jelas. Semoga Artikel Blog ini akan memberikan sedikit inspirasi untuk wawasan keamanan yang dapat Anda lakukan di server Windows Anda.

10 Cara Mudah untuk Mengamankan Server Windows Anda

Berikut ini ikhtisar cepat yang mencantumkan beberapa cara mudah untuk mengunci keamanan Windows Server, dan menjauhkan para peretas dan malware.

1. Instal hanya komponen OS yang diperlukan

Secara default, Windows ingin menginstal versi lengkap OS. Tetapi sebaliknya, gunakan instalasi kustom minimal.

Komponen yang tidak diperlukan harus ditinggalkan.

Ini meminimalkan percobaan serangan dan mengurangi jumlah tambalan dan pembaruan yang diperlukan untuk pemeliharaan.

2. Ganti Port RDP Default

Peretas sering mendapatkan akses ke server kita menggunakan RDP. Untuk mencegah akses ilegal dari para peretas, ubah port RDP default dari 3389 menjadi salah satu dalam rentang 10000-65535. Jika menggunakan alamat IP khusus untuk menghubungkan, maka Anda dapat menggunakan Opsi Firewall Windows Lanjut dan mengunci akses RDP ke alamat IP tertentu itu saja.

Cara Mengganti Port RDP pada Windows Server

3. Amankan akun ‘Administrator’

Akun superuser default di Windows Server bernama ‘Administrator’, dan sebagian besar serangan brute force ditujukan ke akun ini.

Sementara kebijakan penguncian akun dapat diterapkan ke pengguna lain, pengguna admin tidak pernah bisa dikunci. Cara terbaik untuk menjaga keamanan akun admin Anda adalah mengubah nama pengguna ‘Administrator’ menjadi yang lain.

4. Setup User Account Policies

Jika beberapa pengguna mengakses server Anda, maka Anda wajib menkonfigurasi “User Access Policy”.

  1. Jangan mengizinkan password kosong
  2. Terapkan panjang dan kompleksitas kata sandi minimum
  3. Gunakan kebijakan penguncian (Lockout Policy).
  4. Jangan menyimpan kata sandi menggunakan enkripsi yang dapat dibalik.
  5. Jangan menggunakan kata sandi berbasis kamus.
  6. Aktifkan Sesi timeout untuk user yang tidak aktif.
  7. Aktifkan two-factor authentication.

5. Gunakan Prinsip “Least Privilege”

  1. Hindari potensi masalah keamanan karena kesalahan penanganan hak akses.
  2. Berikan hak minimum yang diperlukan setiap pengguna untuk menjalankan tugasnya (terutama pada partisi OS).
  3. Menyiapkan Kebijakan Grup atau menggunakan komponen Kontrol Akses Basis Peran (RBAC) untuk menentukan batasan akses sesuai dengan kebutuhan Anda sendiri.

6. Nonaktifkan port dan layanan yang tidak perlu

  1. Hanya aktifkan port yang digunakan oleh OS dan komponen yang diinstal.
  2. Nonaktifkan atau tutup port yang tersedia.
  3. Jalankan “Port Scan” sistem untuk mengonfirmasi bahwa semua port non-fungsional dilindungi dengan benar.
  4. Nonaktifkan semua layanan jaringan yang tidak digunakan (Bluetooth, wifi, dll) untuk mencegah akses tidak sah.

7. Aktifkan Windows Firewall dan Antivirus

Mengamankan Windows Server dengan Firewall

Gunakan Windows Firewall untuk menyaring lalu lintas jaringan Anda yang tidak terpercaya. Memang, firewall bisa sulit dikonfiguraso pada awalnya. Tetapi jangan pernah menonaktifkan firewall! Ketidaknyamanan dalam mengaturnya dengan benar layak dilakukan.

Tip: Software Antivirus tepercaya juga disarankan, untuk mendeteksi dan menghilangkan ancaman keamanan, virus, dan malware lainnya.

8. Gunakan Enkripsi Windows BitLocker Drive

Enkripsi Windows BitLocker Drive mengamankan proses booting sistem operasi dan mencegah penambangan data yang tidak sah. Enkripsi BitLocker Drive berfungsi bahkan ketika server tidak dinyalakan! Ini adalah alat anti-peretasan yang sangat efektif terhadap peretasan malware.

9. Backup Server Anda

Cara terbaik untuk benar-benar mengamankan server adalah memahami bahwa tidak ada teknologi yang sempurna, dan bahkan dengan kebijakan keamanan terbaik yang diterapkan, banyak hal bisa terjadi. Mempertahankan backup server secara rutin memberi Anda ketenangan pikiran mengetahui bahwa Anda dapat dengan mudah mengembalikan data saat Anda membutuhkannya. Sama pentingnya dengan melakukan pencadangan adalah pengujian untuk memastikan pemulihan cadangan bekerja dengan sempurna.

10. Selalu Perbaharui Windows Anda

Dan akhirnya, seperti biasa, tetap perbarui Windows Anda. Ini adalah salah satu cara paling sederhana untuk membantu menjaga keamanan server Anda. Anda dapat mengonfigurasi Pembaruan Windows untuk memberi tahu Anda ketika ada pembaruan baru, atau mengizinkannya mengunduh dan menerapkan pembaruan secara otomatis.

Tags: , ,

Author by : H.G. Ramadhan

H.G. Ramadhan adalah Technical Support Manager dari Herza.ID. Memiliki pengalaman didunia IT kurang lebih 18 tahun. Memiliki Sertifikasi dari RedHat Certified System Administrator (RHCSA) dan cPanel Professional Certified (CPC). H.G. Ramadhan senantiasa selalu membuat Konten Artikel yang menarik yang bisa membantu Anda dalam mengelolah Layanan Anda di Herza.ID.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

For security, use of Google's reCAPTCHA service is required which is subject to the Google Privacy Policy and Terms of Use.

I agree to these terms.