fbpx
 

Archive

Apa Perbedaan Mbps dan MB/s

Satu hal yang sering membuat orang bingung adalah perbedaan Mbps dan MB/s. Mbps singkatan dari Megabit per second, sedangkan MBps adalah Megabita per second. Orang sering berasumsi bahwa kecepatan unduhan 1 Megabit per second (1 Mbps) akan memungkinkan mereka untuk mengunduh file 1 Megabita (MB/s) dalam satu detik. Ini bukan kasusnya.

Terkhusus para pengguna VPS Murah, Dedicated Server dan Colocation dari Herza.ID, sering banget terjadi salah persepsi tentang perbedaan dari Mbps dan MB/s. Maka dalam Artikel ini, kami akan menjelaskan tentang Perbedaan dari Mbps dan MB/s.

Mengerti Perbedaan Mbps dan MB/s

Kecepatan Internet diukur dalam bit: bit, kilobit, megabit.
Ini ditulis dengan huruf kecil ‘b’: b, Kb, Mb
Ukuran file diukur dalam byte: byte, kilobyte, megabita.
Ini ditulis dengan huruf besar ‘B’: B, KB, MB
Satu byte adalah delapan bit, jadi satu kilobyte delapan kali lebih besar dari satu kilobit. Jika Anda ingin mengetahui seberapa cepat sebuah file akan diunduh, cukup gandakan ukuran file dalam MegaBytes dengan delapan untuk mendapatkan Megabits. Kemudian bagi ukuran file dalam Megabits dengan kecepatan Anda.

Baca juga Artikel kami mengenai penjelasan tentang Apa itu IIX dan OIXP.

Apa itu Kecepatan Internet?

Kecepatan internet, jumlah yang mereka berikan kepada Anda (4 Mbps, misalnya), tidak ada hubungannya dengan seberapa cepat internet Anda bekerja. Ini tidak seperti mobil atau motor di mana Anda dapat mengukur seberapa cepat dalam kilometer per jam (kph). Sebaliknya, kecepatan internet adalah bandwidth Anda (yang dialokasikan untuk Anda). Bandwidth adalah jumlah data yang dapat dikirim kepada Anda, biasanya diukur dalam hitungan detik. Misalnya, 4 Mbps berarti Anda dapat menerima hingga 4 megabit data per detik. Kecepatan unggah dan unduh internet diukur dalam megabit per detik, yang berarti bahwa untuk mengunduh file 1MB dalam 1 detik Anda memerlukan koneksi 8 Mbps.

Biasanya, megabit per second (Mbps) umumnya digunakan untuk menggambarkan kecepatan koneksi Internet, sedangkan megabita (MB) biasanya merujuk pada ukuran file atau ruang penyimpanan. Satu byte terdiri dari 8 bit, yang berarti Anda harus memberi perhatian ekstra pada unit yang Anda gunakan, yang sangat membingungkan.

Bytes diwakili dengan huruf kapital B, dan bit diwakili dengan huruf kecil b:

Megabyte = MB
Megabit = Mb
MBps = Mega Bytes per detik
Mbps = Mega bits per detik
1 Megabyte = 8 Megabit

1 Megabita = 1024 Kilobita (KB)

8 Megabit = 1024 Kilobyte

Karenanya, 1 Megabit (Mb) = [1024/8 =] 128 Kilobita (KB)

Jadi, perlu dicatat bahwa Anda perlu mengkonversi antara Megabytes dan Megabits jika Anda mencari tahu berapa lama file akan diunduh.

Misalnya: Jika Anda memiliki koneksi internet dengan kecepatan 1 megabit per detik yang konsisten, itu hanya akan dapat mengunduh 1/8 Megabita setiap detik. Jadi jika Anda mengunduh file 10 Megabyte melalui koneksi yang disebutkan, itu akan memakan waktu 80 detik untuk mengunduh file itu dan bukan hanya 10. Ini hanya masalah mengalikan atau membaginya dengan 8.

Ada perbedaan antara megabit per detik dan megabita. Anda mengunduh dengan kecepatan 5 Mb / s, dan Anda mencoba mengunduh file 5 MB.

Komputer adalah biner, hari ini, dan mengikuti kekuatan 2: 0, 1, 2, 4, 8, 16, 32, 64, 1208, 256, 512, 1024 …

1.024 bit adalah satu kilobit. 1.024 kilobit adalah megabit = 1.048.576 bit. 5 megabit = 5.242.880 bit.

Satu byte adalah 8 bit.

5.242.880 bit = 655.360 byte.

655.360 byte = 640 kilobyte. 640 kilobyte = 0,625 Megabita. 5 / 8s dari satu megabyte.

Anda mengunduh pada 5 / 8s dari satu megabyte per detik. 5 dibagi 5/8 sama dengan 8. Secara teori seharusnya memakan waktu 8 detik untuk mengunduh file 5MB.

Pengertian, Fungsi dan Bahan Pertimbangan Dalam Memilih VPS Murah

Apakah website Anda sering mengalami downtime dan lambat? Atau Anda mengelola beberapa situs web? Jika jawabannya “ya” maka sudah saatnya Anda beralih menggunakan ke VPS. Dengan beralih ke VPS, kinerja situs bisa semakin optimal. Sedangkan jika Anda memiliki beberapa web, ada baiknya dikumpulkan dalam satu naungan VPS murah berkualitas, keuntungannya lebih mudah mengontrol, memantau dan menyesuaikan kebutuhan masing-masing web.

Ada banyak keuntungan lainnya jika Anda menggunakan VPS Indonesia. Namun sebelum kita membahas mengenai keuntungan dan poin penting untuk bahan pertimbangan memilih VPS, ada baiknya ketahui terlebih dahulu pengertian dan fungsi VPS sebagai berikut.

Apa Itu VPS?

Virtual Private Server atau lebih dikenal dengan singkatannya VPS adalah server pribadi yang resource-nya hanya digunakan oleh satu pengguna. Artinya, pengguna dapat mengelola dan mengontrol secara penuh semua konfigurasi serta resource VPS dan melakukan apapun.

VPS menggunakan teknologi virtualisasi hardware server fisik yang dibagi menjadi beberapa resource. Disebut virtual karena pembagian ke beberapa resource menggunakan software jadi dalam satu server fisik terdapat beberapa VPS.

Jika dianalogikan secara sederhana, server fisik adalah sebuah komplek perumahan sedangkan VPS adalah rumah yang ditempati, dimana di dalamnya terdapat ruang tamu, ruang tidur, halaman, dapur, dan kamar mandi.

Untuk informasi lebih lengkap, silahkan baca Artikel kami tentang Apa itu VPS Hosting.

Fungsi VPS

Untuk Website Dengan Traffic Tinggi

Jika website yang Anda kelola traffic nya sudah sangat tinggi dan menggunakan layanan shared hosting, sebaiknya pindah ke layanan VPS. Jika tidak beralih dapat mengganggu resource bersama dalam satu server shared hosting dan mengakibatkan suspensi domain.

Baca juga Artikel kami tentang Perbedaan Antara Shared Web Hosting dan VPS.

Biasanya penyedia layanan hosting akan memberi tahu jika traffic sudah terlalu tinggi dan menyarankan untuk pindah ke VPS. Anda juga dapat mengecek traffic secara berkala agar mengetahui dan dapat menentukan waktu yang tepat untuk pindah.

Untuk Web Hosting Skala Kecil

Jika Anda bergerak di bidang jasa developer atau jasa pembuatan website, bisa menggunakan VPS untuk web hosting para klien. Dengan menggunakan layanan VPS, Anda dapat mengontrol sepenuhnya website-website yang menggunakan di host dalam VPS Anda.

File Hosting

Ada banyak situs penyimpanan file/data, seperti Dropbox, Zippy Share, Google Drive, MediaFire, dan situs lainnnya. Dengan adanya situs tersebut mempermudah proses penyimpanan file dan mengaksesnya secara online.

Dengan VPS memungkinkan untuk menyimpan file dengan ukuran besar, baik untuk diakses sendiri ataupun oleh para pengunjung.  Fitur ini tidak akan Anda dapatkan di layanan shared hosting karena biasanya hanya diperbolehkan untuk kepentingan, keperluan pembuatan web.

Remote Desktop

Jika menggunakan VPS, Anda dapat mengakses dan menggunakan server secara remote dari komputer Anda. Artinya kontrol penuh ada pada diri Anda, dimanapun tanpa dibatasi oleh lokasi.

VPS Sebagai VPN

VPS Indonesia murah juga dapat digunakan sebagai Virtual Private Network (VPN). VPN adalah jaringan-jaringan yang terhubung melalui jaringan internet yang hanya dapat diakses oleh orang-orang yang terdaftar. VPN ini membutuhkan server yang fungsinya untuk menghubungkan antar perangkat, bisa berupa komputer atau VPS yang terinstal VPN server.

Fungsi VPS menjadi VPN ini umumnya dimanfaatkan oleh organisasi atau perusahaan yang membutuhkan jaringan private, misalnya hanya diakses untuk anggota atau karyawan saja.  Karena fungsi ini, VPS dapat untuk penyimpanan data penting, namun tetap bisa dibagikan atau ditukarkan dengan data secara aman (dengan catatan masih dalam jaringan VPN).

Server Percobaan

Jika Anda sedang melakukan percobaan atau proses mengembangkan aplikasi, software, framework atau sistem operasi, tentu membutuhkan server yang memadai. Solusinya adalah menggunakan VPN. Keuntungan lainnya Anda dapat membangun custom mission critical software dan fitur-fitur memadai dengan biaya murah.

Private Backup Atau Backup Server Utama

Perlu Anda ketahui semua server rentan kehilangan data, penyebabnya bisa karena kesalahan konfigurasi atau dibobol orang tidak bertanggung jawab. Jika menggunakan layanan VPN, Anda tidak perlu khawatir, karena data-data terakhir akan disimpan secara update. Sehingga jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan pada server utama, masih bisa mem-backup/di-restore.

Pertimbangan Penting Dalam Memilih VPS

Setelah mengetahui apa saja fungsi VPS, langkah selanjutnya adalah pahami kapan waktu yang tepat Anda pindah ke layanan VPS Indonesia, yaitu jika:

  • Website Anda trafficnya sudah terlalu tinggi hingga resource shared hosting tidak bisa menampungnya.
  • Website yang Anda kelola menyediakan layanan streaming.
  • Anda menginginkan server dengan tingkat keamanan yang lebih tinggi.
  • Anda menginginkan kontrol terhadap server dan akses root.
  • Anda sudah mengetahui pengetahuan serta keahlian bagaimana cara mengelola VPS.

Jika Anda sudah yakin dan mantap beralih ke layanan VPN, jangan terburu-buru memilih. Karena umumnya penyedia layanan server cloud memberikan pilihan dengan spesifikasi berbeda-beda. Anda harus memilih sesuai dengan kebutuhan. Masalah biayanya, semakin besar spesifikasinya maka harganya juga semakin mahal.

Nah berikut ini beberapa poin penting yang bisa dijadikan bahan pertimbangan dalam memilih VPS.

Harddisk

Poin penting yang perlu dijadikan pertimbangan adalah harddisk (HDD) yang digunakan. Sekarang sudah banyak penyedia layanan VPS yang menggunakan SSD guna mendukung server. Keuntungan SSD adalah dibandingkan dengan SATA dan SAS, kemampuan SSD membaca data lebih cepat dengan IOPS yang lebih tinggi.

Selain itu pertimbangkan juga kapasitasnya. Apabila sistem website membutuhkan disk space yang besar namun kapasitas disk yang disewa kecil maka kemungkinan besar VPS Indonesia murah yang Anda sewa ditangguhkan karena mengalami overload.

Backup

Kemampuan backup data menjadi pertimbangan yang harus masuk dalam list Anda. Tidak sedikit yang menggunakan VPS untuk menyimpan data klien, namun sayangnya tidak disiplin melakukan backup. Bahkan ada yang sampai menyebabkan hilangnya data karena tidak ada backup data.

Lokasi

Tidak semua VPS Indonesia servernya disimpan di Indonesia, sebagian provider menggunakan server yang lokasinya di luar negeri. Lokasi menjadi pertimbangan penting memilih VPS karena mempengaruhi koneksi server dan klien. Tentu Anda tidak ingin terjadi delay saat pengiriman data ke server.

Selain itu, lokasi juga menjadi pertimbangan bagi yang membutuhkan rasa percaya dan aman. Karena belum tentu, misalnya perusahaan yang lokasinya di Amerika, servernya juga di Amerika. Bisa jadi ternyata server VPS yang dipakai ternyata di Indonesia atau negara lain.

Sistem Operasi

Poin terakhir yang patut dijadikan bahan pertimbangan adalah sistem operasinya. Umumnya VPS dijalankan menggunakan Linux. Walaupun demikian ada juga yang menggunakan Windows. Pilihlah yang sesuai kebutuhan apakah ingin Linux atau Windows.

Jadi Kesimpulannya …

Penggunaan Virtual Private Server (VPS) sangat membantu khususnya bagi website yang traffic pengunjungnya sudah tinggi. Jika masih tetap mempertahankan menggunakan shared hosting, web Anda bisa mengalami overload akibatnya web tidak bisa diakses. Kelebihan lainnya, VPS  Indonesia  murah adalah bisa dijadikan alternatif untuk menyimpan data serta menjadikan web server.

Sekarang, di Indonesia sudah banyak penyedia layanan VPS murah yang bisa dijadikan pilihan untuk membangun website yang andal. VPS Indonesia menawarkan spesifikasi yang beragam dengan harga murah.

Nah, jika web Anda membutuhkan fungsi yang sudah dijelaskan di atas, jangan ragu untuk menggunakan VPS. Bisa dibilang VPS murah merupakan jalan tengah bagi Anda yang menginginkan fitur-fitur mirip dedicated server namun dengan harga murah. jika di antara pembaca ada yang ingin berbagi informasi atau saran, silakan menuliskannya di kolom komentar yang sudah kami sediakan.

Cara Mengubah Repository Centos 7.7 ke Server Lokal

Siapa yang tidak kenal CentOS? CentOS adalah sebuah sistem operasi yang Open Source yang didasarkan pada Red Hat Interprise Linux. Centos sendiri bermula dari proyek komunitas yang diawali pada akhir tahun 2003. CentOS dikenal juga dengan sebutan Sistem Operasi Sejuta Web Hosting, karena saking banyaknya perusahaan Web Hosting yang menggunakan CentOS untuk Operating System server mereka.

Repository merupakan sebuah server yang di khususkan untuk menampung paket-paket yang sangat dibutuhkan oleh sistem operasi. Dalam kata lain, kita bisa mengibaratkan, repository sebagai tandon yang digunakan untuk menampung seluruh update update terkini dari sebuah Operating Sistem Linux. Maka dari itu semakin dekat lokasi Server Repository yang kita gunakan, maka bisa lebih cepat pula proses update yang kita lakukan dikarenakan koneksi yang semakin singkat dan cepat. Ketimbang menggunakan Repository dari Server Luar Negeri, bisa mengakibatkan Latency yang cukup tinggi.

Silahkan baca Artikel kami mengenai Apa itu Repository di Sistem Linux untuk lebih mengerti tentang Linux Repository.

Agar komputer client terhubung dengan server yang menyediakan layanan repo maka diperlukan konfigurasi khusus yang ditempatkan pada konfigurasi paket manager.

Beda distribusi beda pula konfigurasinya, Jika anda telah familiar dengan distribusi Debian-based, seperti Sistem Operasi Debian atau Ubuntu, silahkan membaca Cara Mengubah Repository Ubuntu ke Server Lokal.

Cara pertama tentunya Anda harus login ke SSH Console dari Linux Server Anda.

Untuk berjaga-jaga ketika terjadi trouble, kita wajib melakukan backup CentOS-Base.repo yang terdapat pada folder /etc/yum.repos.ddengan melakukan perintah:

cp CentOS-Base.repo CentOS-Base.repo.ORI

Cara Mengubah Repository Centos 7.7 ke Server Lokal

Kemudian, Edit file CentOS-Base.repo menggunakan Text Editor favorit Anda. Kali ini, saya akan menggunakan Nano dengan mengetikkan perintah :

nano /etc/yum.repos.d/CentOS.repo

Dan kemudian, masukkan alamat repository dibawah ini ke file tersebut.

[Plus]
name=CentOS
baseurl=http://kambing.ui.ac.id/centos/7.7.1908/centosplus/x86_64/
enabled=1
gpgcheck=1
gpgkey=http://kambing.ui.ac.id/centos/RPM-GPG-KEY-CentOS-7
[Extras]
name=CentOS
baseurl=http://kambing.ui.ac.id/centos/7.7.1908/extras/x86_64/
enabled=1
gpgcheck=1
gpgkey=http://kambing.ui.ac.id/centos/RPM-GPG-KEY-CentOS-7
[Fasttrack]
name=CentOS
baseurl=http://kambing.ui.ac.id/centos/7.7.1908/fasttrack/x86_64/
enabled=1
gpgcheck=1
gpgkey=http://kambing.ui.ac.id/centos/RPM-GPG-KEY-CentOS-7
[OS]
name=CentOS
baseurl=http://kambing.ui.ac.id/centos/7.7.1908/os/x86_64/
enabled=1
gpgcheck=1
gpgkey=http://kambing.ui.ac.id/centos/RPM-GPG-KEY-CentOS-7
[Update]
name=CentOS
baseurl=http://kambing.ui.ac.id/centos/7.7.1908/updates/x86_64/
enabled=1
gpgcheck=1
gpgkey=http://kambing.ui.ac.id/centos/RPM-GPG-KEY-CentOS-7
Mengedit Repo File di CentOS 7.7

Save file tersebut dengan menekan Ctrl + O kemudian keluar dari Text Editor dengan menekan Ctrl + X.

Setelah itu, jalankan perintah yum update, dan setelah itu yum update akan berjalan dengan melakukan Update melalui Server Lokal yang telah kita tentukan.

Melaksanakan perintah yum update untuk mengupdate repository CentOS

Apa itu Repository di Sistem Linux?

Jika Anda adalah pengguna layanan VPS Murah atau Dedicated Server dari Herza.ID, Artikel ini mungkin bisa sangat bermanfaat bagi kalian.

Apa itu Repository?

Repositori Linux adalah lokasi penyimpanan tempat sistem Anda mengambil dan menginstal pembaruan dan aplikasi OS. Setiap repositori adalah kumpulan perangkat lunak yang di-host di server jauh dan dimaksudkan untuk digunakan untuk menginstal dan memperbarui paket perangkat lunak pada sistem Linux. Ketika Anda menjalankan perintah seperti “sudo apt update” atau “sudo apt upgrade”, Anda mungkin menarik informasi paket dan memperbarui paket dari sejumlah repositori.

Apa itu Repository Linux

Repositori berisi ribuan program. Repositori standar memberikan tingkat keamanan yang tinggi, karena perangkat lunak yang disertakan diuji secara menyeluruh dan dibuat agar kompatibel dengan distribusi dan versi tertentu. Jadi, Anda dapat mengharapkan pembaruan terjadi tanpa “efek samping” yang tidak terduga.

Repositori mungkin standar atau non-standar. Setelah repositori non-standar ditambahkan ke daftar repositori sistem Anda, sistem dapat menginstal perangkat lunak darinya, serta dari repositori standar; kalau tidak, tidak bisa. Secara umum, menambahkan repositori non-standar adalah langkah sederhana. Perintah sudo apt-add-repository di Ubuntu, misalnya, dapat digunakan untuk menambahkan repositori.

Jangan lupa membaca Artikel kami tentang Cara Mengubah Repository Ubuntu Linux menggunakan Server Lokal untuk Debian / Ubuntu atau Cara Mengubah Repository CentOS 7.7 ke Server Lokal untuk Sistem Operasi CentOS.

For Debian systems such as Ubuntu, you could use a command like the one shown below to list the repositories that are used when you update your system. This command selects sources from the /etc/apt/sources.list file and /etc/apt/sources.list.d directory on the system where this information is maintained. The ^[^#] argument is suppressing the comments.

$ grep ^[^#] /etc/apt/sources.list /etc/apt/sources.list.d/*
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic main restricted
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic-updates main restricted
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic universe
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic-updates universe
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic multiverse
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic-updates multiverse
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic-backports main restricted universe multiverse
/etc/apt/sources.list:deb http://security.ubuntu.com/ubuntu bionic-security main restricted
/etc/apt/sources.list:deb http://security.ubuntu.com/ubuntu bionic-security universe
/etc/apt/sources.list:deb http://security.ubuntu.com/ubuntu bionic-security multiverse
/etc/apt/sources.list.d/teejee2008-ubuntu-ppa-bionic.list:deb http://ppa.launchpad.net/teejee2008/ppa/ubuntu bionic main

Satu hal yang mungkin Anda perhatikan ketika melihat daftar di atas adalah penggunaan istilah yang dibatasi, semesta, dan multiverse. Istilah-istilah ini mengidentifikasi beberapa perbedaan penting:

  • Main – perangkat lunak sumber terbuka yang didukung secara resmi. Canonical memberikan dukungan resmi untuk paket-paket ini. Setiap paket perangkat lunak sumber terbuka yang disertakan dalam instalasi default disertakan bersama dengan beberapa paket penting lainnya.
  • Restricted – yang didukung secara resmi, perangkat lunak sumber tertutup – mis., Driver perangkat keras – didukung selama rilis.
  • Universe – dikelola komunitas, sumber terbuka. Mayoritas perangkat lunak Ubuntu berasal dari repositori ini. Canonical tidak memberikan dukungan atau pembaruan resmi.
  • Multiverse – perangkat lunak yang tidak didukung, sumber tertutup, dan terbebani paten.

Kesimpulan Menggunakan Repository Lokal

Repositori Linux standar menyediakan:

  1. Lokasi tepercaya untuk mendapatkan perangkat lunak dengan percaya diri, mengetahui bahwa itu bebas dari malware dan telah diuji dengan benar
  2. Instalasi sederhana tanpa memperhatikan ketergantungan (semua paket yang diperlukan disediakan)
  3. Cara mudah untuk menemukan dan mengunduh apa yang Anda butuhkan

Mengetahui repositori yang Anda gunakan dapat menjelaskan bagaimana sistem Anda mengelola pembaruan. Secara umum, ini sangat baik. Jika Anda menggunakan repositori non-standar, mungkin ide yang baik untuk sesekali meninjau sumber perangkat lunak Anda.

Cara mengubah Repositori Ubuntu ke Server Lokal

Sebelum kita membahas tentang bagaimana cara merubah Repository yang digunakan oleh Sistem Ubuntu kita menggunakan Repository Lokal, alangkah baiknya, jika kita mengenal Apa itu Repository di Sistem Linux terlebih dahulu.

Jadi, Repository Linux adalah lokasi penyimpanan tempat sistem Anda mengambil dan menginstal pembaruan dan aplikasi OS. Dan umumnya, pada sistem Ubuntu, default akan terset ke Mirror Ubuntu itu sendiri. Contohnya adalah sebagai berikut.

Jika anda pengguna CentOS, silahkan mempelajari Artikel kami tentang Cara Merubah Repository CentOS ke Server Lokal.

###### Ubuntu Main Repos
deb http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise main restricted universe multiverse 
deb-src http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise main restricted universe multiverse 

###### Ubuntu Update Repos
deb http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise-security main restricted universe multiverse 
deb http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise-updates main restricted universe multiverse 
deb http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise-proposed main restricted universe multiverse 
deb http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise-backports main restricted universe multiverse 
deb-src http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise-security main restricted universe multiverse 
deb-src http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise-updates main restricted universe multiverse 
deb-src http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise-proposed main restricted universe multiverse 
deb-src http://archive.ubuntu.com/ubuntu/ precise-backports main restricted universe multiverse 

Kenapa sih kita harus merubah Reposity Sistem kita ke Server Lokal? Alasan paling utama adalah untuk menghemat Bandwidth dan juga mempercepat proses update tersebut. Dikarenakan menggunakan Server Repository Lokal, maka speed download akan meningkat juga tentunya.

Cara Mengubah Repository ke Server Lokal di Ubuntu Linux, sebenarnya ini dasar banget ya. Tapi terkadanghal dasar pun jika orang yang baru migrasi ke linux bisa bingung juga menggunakannya. Jadi bagi seluruh pengguna VPS Murah atau Dedicated Server dari Herza.ID yang menggunakan Operating System Linux khususnya Ubuntu, silahkan memhatikan cara tahap demi tahap berikut ini.

Letak repository Ubuntu ada di /etc/apt/sources.list.Nah kalau kita ingin ganti ke repository lokal bisa edit file tersebut. Di tutorial kali ini, saya menggunakan Ubuntu 18.04 sebagai contoh.

Pertama, buka file tersebut dengan editor favorit kalian. Disini saya menggunakan Nano. Tapi sebelum itu kita kosongkan dulu isi dari sources.list.

sudo echo > /etc/apt/sources.list

lalu

sudo nano /etc/apt/sources.list

Ketika file kita buka, terlihat jelas bahwa /etc/apt/sources.list sudah kosong. Selanjutnya isi dengan list repository lokal. Disini saya menggunakan repository lokal dari Buaya KLAS untuk Ubuntu Bionic.

deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic main restricted
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic-updates main restricted
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic universe
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic-updates universe
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic multiverse
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic-updates multiverse
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic-backports main restricted universe multiverse
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic-security main restricted
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic-security universe
deb http://buaya.klas.or.id/ubuntu/ bionic-security multiverse

Kemudian menekan keyboard Anda dengan Ctrl O untuk menyimpan dan Ctrl X untuk keluar dari Nano Editor. Lalu cukup menjalankan perintah dibawah ini.

sudo apt update

Nah, sekarang Anda telah mengubah Repository Sistem Ubuntu Anda ke Server Lokal. Mudah bukan?

Apa itu IIX dan OIXP?

Mungkin Anda sering mendengar kata IIX dan OIXP dari perusahaan perusahaan Internet Services atau Web Hosting Indonesia. Pada Artikel kali ini, kita akan membahas tentang Apa itu IIX dan OIXP berikut tentang sejarah berdirinya Internet di Indonesia secara singkat.

Lahirnya Internet di Indonesia

Berdasarkan catatan WHOIS ARIN (American Registry for Internet Numbers) dan APNIC (Asia-Pacific Network Information Centre), protokol Internet (IP) pertama dari Indonesia, UI-NETLAB (192.41.206/24) didaftarkan oleh Universitas Indonesia pada 24 Juni 1988 oleh sejumlah Senior Senior kita dimasa itu.

IIX – Indonesia Internet Exchange

Apa itu IIX
IIX AS7597. IIX-JK3. IIX-JK1. IIX-YO. I-Root-Server. IIX-JK2. IIX-JI. F-Root-Server. ISPs. ns1.id. ISPs. ISPs. ns2.id. Indonesia Internet Exchange: Physical Layer.

Kemudian pada tanggal 15 Mei 1996, lahirlah paguyuban penyelenggara Jasa Internet di Indonesia yang bernama APJII (Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia) yang mana menjadi cikal bakal berdirinya IIX (Indonesia Internet eXchange). Jadi IIX adalah perkumpulan Internet Exchange Point yang pertama kali berdiri di Indonesia yang mana, para Penyelenggara Jasa Internet atau Internet Provider di Indonesia “exchange” atau berbagi lalu lintas / traffic koneksi Internet antar satu sama lain tanpa bayaran sepeserpun. Jadi contohnya ketika si pelanggan dari ISP A, ingin mengunjungi website atau situs web yang di hosting di ISP B, maka traffic tersebut tersebut tidak dikenakan biaya.

OIXP – Open Internet eXchange Point

Sedangkan OIXP adalah singkatan dari Open Internet eXchange Point yang didirikan oleh perusahaan Datacenter yang cukup ternama di Indonesia bernama PT Internetindo Data Centra atau kita lebih kenal dengan nama IDC.

Herza.ID dengan IIX & OIXP

Semua layanan Herza.ID yang berlokasi di Indonesia termasuk Web Hosting, VPS, Dedicated Server dan Colocation terkoneksi ke IIX dan OIXP dengan Uplink sebesar 1 Gbps. Silahkan membaca informasi tentang Network & Datacenter kami.

Disamping IIX dan OIXP, Herza.ID juga terhubung ke Internet eXchange baru di Indonesia yang bernama MCSIX (Matrix Cable System Internet eXchange). Keuntungan dari MCSIX adalah beberapa provider International turut bergabung dalam eXchange ini seperti QALA dan Equinix di Singapura. Jadi koneksi Singapura bisa serasa lokal dengan jaringan dari Herza.ID

Perbedaan VPS OpenVZ dan KVM

Sebelum kita membicarakan lebih jauh tentang Perbedaan VPS OpenVZ dan KVM, alangkah baiknya kita harus mengerti terlebih dahulu Apa itu Domain & Web Hosting dan Apa itu VPS. VPS – Virtual Private Server adalah Server yang menggunakan perangkat lunak virtualisasi untuk mempartisi server fisik menjadi beberapa server “virtual”, masing-masing memiliki kemampuan untuk menjalankan sistem operasi dan aplikasinya sendiri.

Perangkat Lunak dari Virtualisasi itu sendiri ada berbagai macam. Yang paling terkenal dipasaran saat adalah OpenVZ dan KVM.

OpenVZ dan KVM, virtualisasi mana yang lebih cocok untuk saya” adalah pertanyaan yang sering muncul ketika klien mencari VPS. Setelah Anda membandingkan spesifikasi CPU, RAM dan Storage, lihat yang ditawarkan jenis virtualisasinya.

Perbedaan OpenVZ vs KVM

Pertama-tama, perbedaan paling mendasar antara OpenVZ dan KVM adalah bahwa OpenVZ HANYA dapat digunakan dengan sistem operasi Linux, sementara KVM lebih fleksibel dan dapat digunakan dengan opsi Linux, Windows, dan OS Custom.

OpenVZ

OpenVZ menggunakan kernel bersama dengan lapisan virtualisasi di atas OS Linux yang sebenarnya. Karena kernel ini dibagikan oleh semua pengguna VPS pada node ini, kernel tidak dapat dikustomisasi. Begitu juga dengan Sumber Daya RAM Anda. Ketika anda memiliki 4GB RAM, tetapi yang digunakan hanya 1GB RAM saja, maka user lain dapat menggunakan Alokasi RAM tersebut yang belum digunakan. Ini bukan masalah jika Anda menjalankan aplikasi kecil, tetapi Anda mungkin berada dalam masalah jika Anda menjalankan sesuatu yang lebih intensif dengan sumber daya.

KVM

KVM memungkinkan Anda untuk mengatur nilai maksimum dan minimum untuk sumber daya Anda, sehingga Anda hanya menggunakan sumber daya yang dibutuhkan aplikasi Anda. Ini adalah virtualisasi perangkat keras yang nyata, yang berarti kinerja yang lebih baik dari persyaratan yang lebih rendah pada hypervisor. 100% dari RAM dan Sumber Daya Storage didedikasikan untuk satu pengguna individu. KVM menyediakan lingkungan yang lebih terisolasi dan memberi pengguna kernel mereka sendiri.

Risiko Overselling

Overselling adalah di mana Perusahaan Hosting akan melakukan penjualan VPS terlalu banyak dari sumber daya yang disediakan dengan harapan bahwa tidak setiap akun menggunakan semua sumber daya itu secara bersamaan. Sementara semuanya bisa di Oversell, waspadalah terhadap perusahaan hosting yang terlalu melakukan Overselling untuk sistem OpenVZ dan menempatkan Anda pada Node Server dengan VPS yang terlalu berlebihan. Dikarenakan hal tersebut, mengapa OpenVZ biasanya lebih murah daripada VPS KVM.

OpenVZ memberi pengguna dengan kecepatan dan skalabilitas, dan lebih murah. KVM menawarkan perangkat keras yang terisolasi secara individual termasuk CPU, RAM & Storage, dan sumber daya yang dijamin untuk penyesuaian dan peningkatan keandalan. Paket KVM ideal untuk Server Game, Server VPN, mikrotik CHR dan server untuk usaha kecil, dan perusahaan menengah. Jika anda pengguna VPN, pastikan Anda membaca Perbedaan VPN: PPTP, L2TP, dan OpenVPN.

VPS Murah Herza.ID Menawarkan Skalabilitas dan Ketersediaan Tertinggi

VPS Server dapat digunakan untuk banyak hal. Mulai dari DNS Server, Mail Server, Web Server, Database Server atau bahkan Web Server yang terintegrasi dengan database dan lainnya atau lebih dikenal dengan LAMP. Atau bahkan menggunakannya untuk sebagai VPN Server hingga untuk Mikrotik CHR VPS. (Jika Anda pengguna Mikrotik CHR, silahkan lihat Panduan untuk Menginstall Mikrotik CHR di VPS). Semuanya bisa di Herza.ID. Sistem Herza.ID memberikan Anda opsi untuk skalabilitas. Anda dapat memulai dengan Paket VPS yang murah, kemudian melakukan Upgrade suatu saat nanti jika dibutuhkan.

VPS TERBAIK INDONESIA

Sekarang Anda telah mengerti tentang Perbedaan VPS OpenVZ dan KVM. Nah, buat VPS Anda sekarang juga dengan Teknologi Cloud dari Herza.ID hanya dengan Rp, 50.000 / Bulan!

Herza.ID – PT Herza Digital Indonesia adalah penyedia infrastruktur Datacenter di Indonesia yang menawarkan serangkaian produk cloud dari server hosting yang dikelola hingga layanan colocation yang melayani berbagai klien, dari level pemula hingga operasional tingkat perusahaan. Hubungi kami sekarang untuk penawaran terbaik.