fbpx
 

Apa itu Repository di Sistem Linux?

Apa itu Repository di Sistem Linux?

Jika Anda adalah pengguna layanan VPS Murah atau Dedicated Server dari Herza.ID, Artikel ini mungkin bisa sangat bermanfaat bagi kalian.

Apa itu Repository?

Repositori Linux adalah lokasi penyimpanan tempat sistem Anda mengambil dan menginstal pembaruan dan aplikasi OS. Setiap repositori adalah kumpulan perangkat lunak yang di-host di server jauh dan dimaksudkan untuk digunakan untuk menginstal dan memperbarui paket perangkat lunak pada sistem Linux. Ketika Anda menjalankan perintah seperti “sudo apt update” atau “sudo apt upgrade”, Anda mungkin menarik informasi paket dan memperbarui paket dari sejumlah repositori.

Apa itu Repository Linux

Repositori berisi ribuan program. Repositori standar memberikan tingkat keamanan yang tinggi, karena perangkat lunak yang disertakan diuji secara menyeluruh dan dibuat agar kompatibel dengan distribusi dan versi tertentu. Jadi, Anda dapat mengharapkan pembaruan terjadi tanpa “efek samping” yang tidak terduga.

Repositori mungkin standar atau non-standar. Setelah repositori non-standar ditambahkan ke daftar repositori sistem Anda, sistem dapat menginstal perangkat lunak darinya, serta dari repositori standar; kalau tidak, tidak bisa. Secara umum, menambahkan repositori non-standar adalah langkah sederhana. Perintah sudo apt-add-repository di Ubuntu, misalnya, dapat digunakan untuk menambahkan repositori.

Jangan lupa membaca Artikel kami tentang Cara Mengubah Repository Ubuntu Linux menggunakan Server Lokal untuk Debian / Ubuntu atau Cara Mengubah Repository CentOS 7.7 ke Server Lokal untuk Sistem Operasi CentOS.

For Debian systems such as Ubuntu, you could use a command like the one shown below to list the repositories that are used when you update your system. This command selects sources from the /etc/apt/sources.list file and /etc/apt/sources.list.d directory on the system where this information is maintained. The ^[^#] argument is suppressing the comments.

$ grep ^[^#] /etc/apt/sources.list /etc/apt/sources.list.d/*
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic main restricted
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic-updates main restricted
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic universe
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic-updates universe
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic multiverse
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic-updates multiverse
/etc/apt/sources.list:deb http://us.archive.ubuntu.com/ubuntu/ bionic-backports main restricted universe multiverse
/etc/apt/sources.list:deb http://security.ubuntu.com/ubuntu bionic-security main restricted
/etc/apt/sources.list:deb http://security.ubuntu.com/ubuntu bionic-security universe
/etc/apt/sources.list:deb http://security.ubuntu.com/ubuntu bionic-security multiverse
/etc/apt/sources.list.d/teejee2008-ubuntu-ppa-bionic.list:deb http://ppa.launchpad.net/teejee2008/ppa/ubuntu bionic main

Satu hal yang mungkin Anda perhatikan ketika melihat daftar di atas adalah penggunaan istilah yang dibatasi, semesta, dan multiverse. Istilah-istilah ini mengidentifikasi beberapa perbedaan penting:

  • Main – perangkat lunak sumber terbuka yang didukung secara resmi. Canonical memberikan dukungan resmi untuk paket-paket ini. Setiap paket perangkat lunak sumber terbuka yang disertakan dalam instalasi default disertakan bersama dengan beberapa paket penting lainnya.
  • Restricted – yang didukung secara resmi, perangkat lunak sumber tertutup – mis., Driver perangkat keras – didukung selama rilis.
  • Universe – dikelola komunitas, sumber terbuka. Mayoritas perangkat lunak Ubuntu berasal dari repositori ini. Canonical tidak memberikan dukungan atau pembaruan resmi.
  • Multiverse – perangkat lunak yang tidak didukung, sumber tertutup, dan terbebani paten.

Kesimpulan Menggunakan Repository Lokal

Repositori Linux standar menyediakan:

  1. Lokasi tepercaya untuk mendapatkan perangkat lunak dengan percaya diri, mengetahui bahwa itu bebas dari malware dan telah diuji dengan benar
  2. Instalasi sederhana tanpa memperhatikan ketergantungan (semua paket yang diperlukan disediakan)
  3. Cara mudah untuk menemukan dan mengunduh apa yang Anda butuhkan

Mengetahui repositori yang Anda gunakan dapat menjelaskan bagaimana sistem Anda mengelola pembaruan. Secara umum, ini sangat baik. Jika Anda menggunakan repositori non-standar, mungkin ide yang baik untuk sesekali meninjau sumber perangkat lunak Anda.

Tags: , , , ,

Author by : H.G. Ramadhan

H.G. Ramadhan adalah Technical Support Manager dari Herza.ID. Memiliki pengalaman didunia IT kurang lebih 18 tahun. Memiliki Sertifikasi dari RedHat Certified System Administrator (RHCSA) dan cPanel Professional Certified (CPC). H.G. Ramadhan senantiasa selalu membuat Konten Artikel yang menarik yang bisa membantu Anda dalam mengelolah Layanan Anda di Herza.ID.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

For security, use of Google's reCAPTCHA service is required which is subject to the Google Privacy Policy and Terms of Use.

I agree to these terms.