fbpx
 

Archive

Apa itu SSD NVMe? Kelebihan dan Perbedaannya

NVMe (Non-Volatile Memory Express) adalah protokol yang dibuat khusus untuk SSD (Solid State Drive). NVMe bekerja dengan PCIe (PCI Express) untuk mentransfer data ke dan dari SSD. NVMe memungkinkan penyimpanan cepat di SSD komputer dan merupakan peningkatan dari antarmuka HDD (Hard Disk Drive) yang lebih lama seperti SATA dan SAS. Satu-satunya alasan SATA dan SAS digunakan dengan SSD di komputer adalah bahwa sampai saat ini, hanya HDD yang lebih lambat yang telah digunakan sebagai penyimpanan berkapasitas besar di komputer. Memori flash telah digunakan di perangkat seluler seperti smartphone, tablet, USB drive, dan SD card.

SSD memiliki keunggulan yang jelas dengan akses yang lebih cepat melalui standar bus serial PCIe. NVMe dibangun dari awal sebagai cara baru untuk secara efisien mengakses perangkat penyimpanan yang secara khusus dibangun dengan memori (flash) non-volatile – SSD. NVMe memungkinkan antarmuka bekerja dan berfungsi lebih cepat untuk meningkatkan kecepatan yang mampu dilakukan oleh SSD. Ketika SSD mulai menggantikan Hard Disk Drives (HDD) yang lebih lambat di komputer sebagai penyimpanan utama, antarmuka baru diperlukan untuk memanfaatkan kapabilitas kecepatan yang lebih cepat. Namun, dalam transisi ke SSD, beberapa Komputer telah dilengkapi dengan SSD yang terhubung melalui antarmuka yang secara sama digunakan oleh HDD yang lebih lambat, seperti Serial Attached SCSI (SAS) dan Serial ATA (SATA). Jadi lebih masuk akal untuk menggunakan NVMe dengan SSD.

SSD sudah menjadi sumber utama penyimpanan untuk ponsel cerdas dan tablet. SSD saat ini lebih mahal daripada HDD, dan sering digunakan sebagai cache memori bersamaan dengan HDD untuk mempercepat sistem komputer. SSD tidak memiliki bagian yang bergerak dan dalam banyak hal lebih kuat dari HDD.

Spesifikasi untuk standar NVMe tersedia di nvmexpress.org. Antarmuka SSD alternatif (untuk mengganti HDD pada PC) adalah Serial ATA (SATA), mSATA, atau PCIe. Untuk PCIe, antarmuka PCIe internal dapat digunakan jika SSD berada pada papan sirkuit yang dapat dicolokkan ke slot PCIe pada motherboard. Server modern dapat mengakses SSD melalui Serial SCSI (SAS) yang terpasang, SAS, SATA, PCIe, atau Saluran optic.

SSD berbasis NVMe menggunakan PCIe untuk membuat latensi lebih rendah dari SSD. Faktor bentuk yang digunakan protokol NVMe harus terhubung dengan cara tertentu ke PCIe di dalam komputer. Hingga saat ini, koneksi untuk NVMe dapat dilakukan melalui kartu ekspansi PCIe, konektor U.2 2,5 inci, atau faktor bentuk kecil M.2. Pembuat SSD tampaknya bermigrasi ke PCIe, dengan sebagian besar menggunakan konektor M.2, a.k.a. “Next Generation Form Factor.”

Bagaimana cara kerja NVMe?

Untuk NVMe, “Submission and Completion Queue” yang terdengar rumit adalah salah satu mekanisme yang memanfaatkan teknologi SSD. Perangkat lunak host Queue mengelola dan mengontrol aliran data SSD, membuat dan menghapus antrian terpisah, membatalkan perintah, dan sebagainya. Komputer dengan 4 Core mungkin memiliki empat pasangan antrian untuk memastikan bahwa struktur data disimpan dalam cache inti yang sesuai (lihat Gambar 1). NVMe mendukung beberapa antrian yang dalam dan independen.

VPS SSD NVMe dari Herza.ID

Pada akhir Mei 2020, Herza.ID melaunching layanan baru VPS menggunakan Storage SSD NVMe bagi Anda yang membutuhkan Performance, Kecepatan dan juga Kehandalan dalam mengatur Data Server Anda.

SSD M.2 NVMe melalui Antarmuka PCIe, mampu melayani Sequential Write hingga 1800 MB/s dan Sequential Read hingga 2100 MB/s yang membuat saat ini SSD M.2 NVMe adalah media penyimpanan dengan performance tinggi yang ada.

Herza.ID menyediakan VPS SSD NVMe Indonesia mulai dari harga Rp. 100RBan / Bulan dengan beberapa alternatif paket lainnya. Disamping itu, kami juga menyediakan Paket VPS Murah Indonesia dengan harga mulai dari Rp. 50.000 / bulan. Berikut adalah hasil test VPS NVMe kami dengan bench.sh.

Web Hosting Ideal – CloudLinux, LiteSpeed & SSD

Apa itu Web Hosting yang Ideal?

Seperti apa lingkungan Hosting Linux yang Ideal? 90% Linux SysAdmin akan menjawab pertanyaan ini dengan LAMP Hosting. Kepanjangan dari LAMP mengacu pada kombinasi hosting web yang paling populer, terdiri dari perangkat lunak opensource dan gratis untuk menyediakan lingkungan hosting yang efektif namun kuat dan hemat biaya. Istilah LAMP mengacu pada Linux, Apache, MySQL dan PHP.

Hingga hari ini LAMP dikatakan sebagai Linux Hosting yang paling Ideal untuk para penyedia Hosting dan juga Webmaster pada umumnya. Kebijakan konvensional selalu lebih menyukai kombinasi CentOS (Linux OS), Apache (Web Server), MySQL (Server database) PHP (bahasa pemograman).

Namun, jika Anda melihat perubahan dramatis dalam teknologi internet dalam beberapa tahun terakhir, Anda mungkin menemukan sistem ini sudah terlalu “old fashion” karena ekspansi Internet yang sangat besar, ukuran dan jumlah situs yang meningkat signifikan, mengingat perkembangan drastis dalam teknologi Internet. Anda mungkin menyadari bahwa, kehebatan lingkungan LAMP Hosting telah memudar dan perlu beberapa peningkatan yang bermanfaat.

Untuk menjadikan lingkungan hosting lawas ini sebagai lingkungan hosting IDEAL, kami telah memperkenalkan beberapa perubahan penting. Alih-alih distribusi Linux konvensional (CentOS, Fedora dll), kami akan menggunakan OS CloudLinux. Sebagai server web, kami akan mengganti sumber daya Apache yang berat dengan LiteSpeed Web Server yang lebih ringan .Untuk menambah kecepatan dalam konfigurasi ini, kami akan membangun seluruh pengaturan pada penyimanan SSD atau Solid State Drive yang cepat.

Mari kita lihat mengapa perubahan ini akan meningkatkan kinerja lingkungan hosting LAMP tradisional.

Apa itu CloudLinux?

CloudLinux adalah Sistem Operasi berbasis Linux yang secara khusus dioptimalkan untuk shared hosting yang membangun lingkungan hosting stabil yang kokoh. CloudLinux adalah OS pertama yang didukung secara komersial untuk host web yang dirilis pada tahun 2010. Ini harus dimiliki oleh semua host web yang peduli dengan stabilitas dan keamanan Jika Anda host web bersama, CloudLinux adalah teman Anda.

Manfaat CloudLinux dibanding Distribusi Linux Tradisional

CloudLinux mengoptimalkan server Anda sedemikian rupa sehingga Anda akan mendapatkan lebih banyak resources dari setiap server. Dengan menggunakan CloudLinux, Anda dapat menetapkan batas untuk CPU, IO, dan Memori sehingga Anda bisa mendapatkan output maksimum dari setiap akun pada Server Hosting anda.

Ini menciptakan peluang peningkatan penjualan dengan menetapkan batasan pada basis per-paket yang dapat kembali meningkatkan laba per fisik server. CageFS adalah salah satu inovasi CloudLinux OS yang dibangun untuk meningkatkan keamanan dan stabilitas. Oleh karena itu, alih-alih seluruh server yang penuh dengan pelanggan, CloudLinux akan tetap stabil dengan mengisolasi dampak ke penyewa yang menyimpang.

Memiliki CloudLinux di server Anda, Anda akan memiliki stabilitas server yang lebih baik sehingga lebih sedikit panggilan dukungan dan lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk melacak masalah tersebut. CloudLinux mengurangi biaya dukungan yang memungkinkan Anda untuk menawarkan layanan yang unggul dengan profitabilitas yang lebih tinggi. Pengguna CloudLinux melaporkan waktu kerja yang lebih tinggi, peningkatan yang signifikan dalam kepadatan (sekitar 5x), 4x penurunan jumlah reboot.

Menyebarkan CloudLinux memastikan bahwa server Anda tidak akan menjadi lambat atau tidak responsif karena pelanggan menggunakan sumber daya yang berlebihan. CloudLinux memungkinkan administrator untuk mengisolasi pengguna dari satu sama lain untuk menghindari “efek tetangga yang buruk”. Hal ini juga mencegah pengguna melihat file konfigurasi dan lainnya informasi pribadi. Administrator dapat membatasi sumber daya berikut untuk setiap pengguna:

  • CPU
  • Memory
  • IO
  • Number of processes
  • Number of concurrent Apache connections
  • MySQL CPU usage
  • MySQL read/write usage

Dengan CloudLinux, pelanggan Anda akan memiliki fleksibilitas untuk memilih versi PHP (5.2, 5.3, 5.4, 5.5, 7.0, 7.1, 7.2, dan 7.3) dan lebih dari 50 ekstensi PHP untuk dipilih. Hal ini memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan pengaturan php.ini dan untuk membatasi dan membatasi pengguna database MySQL. .

CloudLinux dapat digunakan pada server dengan CentOS (berfungsi seperti CentOS hanya lebih stabil.) Dan RHEL dan kompatibel dengan semua panel kontrol utama. Saat ini, CloudLinux sedang digunakan oleh lebih dari 2.000 perusahaan hosting di 20.000 server.

Manfaat LiteSpeed ​​Daripada Apache ​​Web Server

LiteSpeed ​​adalah server web ringan yang memiliki kinerja tinggi, pengganti Apache yang mendukung semua kontrol panel hosting. LiteSpeed ​​adalah server web komersial nomor 1 dan web server terpopuler ke-3 di Internet saat ini.

Mengganti server web Anda dengan LiteSpeed ​​akan meningkatkan kinerja server Anda sambil menurunkan biaya, perangkat keras, dan dukungan teknis tentunya. Mari kita telusuri fitur-fitur LiteSpeed ​​satu per satu.

Pengganti Apache yang Sangat Baik
LiteSpeed ​​Web Server adalah pengganti Apache yang sangat baik, kompatibel dengan semua fitur Apache yang dikenal, termasuk mod_rewrite, .htaccess, dan mod_security. Ia dapat menggantikan semua fungsi Apache, menyederhanakan penggunaan dan membuat transisi dari Apache menjadi lancar dan mudah. ​​Beralih ke LiteSpeed ​​dari Apache tidak tidak memerlukan keterampilan dukungan baru atau jam menyiapkan sistem baru.

Lebih Efisien, Stabil Dan Berperforma Tinggi
Berkat arsitektur ramping yang digerakkan oleh event dari LiteSpeed, ia dapat melayani ribuan klien secara bersamaan dengan konsumsi memori minimal dan penggunaan CPU. LiteSpeed ​​Web Server sangat dioptimalkan untuk menyajikan konten statis lebih cepat. Ini mengambil keuntungan dari syscalls kernel dan memaksimalkan kinerja PHP, dapat melayani lebih banyak pengguna, menangani lebih banyak lalu lintas, dan menetralisir serangan DDoS tanpa perangkat keras tambahan.

Mengurangi Beban
Untuk situs web dengan lalu lintas tinggi, server web Apache adalah sumber daya dan dapat membebani server Anda. LiteSpeed ​​memiliki arsitektur berbasis peristiwa yang menggunakan memori dan CPU jauh lebih sedikit daripada Apache. Hal ini memungkinkan server Anda untuk menangani koneksi yang jauh lebih cepat dan memastikan bahwa server Anda server tidak akan kelebihan beban.

Manfaat SSD Untuk Membangun Lingkungan Hosting Linux Yang Ideal

Solid-state drive (SSDs) adalah perangkat penyimpanan data yang menggunakan memori flash daripada perangkat keras yang berputar untuk memberikan akses cepat ke informasi.

Solid State Drive terdiri dari NAND flash yang dipasang pada papan sirkuit sedangkan Hard Drive terdiri dari berbagai bagian mekanik yang berputar sehingga rentan terhadap goncangan dan kerusakan.

Drive SSD memiliki kinerja 100 kali lebih besar, akses data yang hampir seketika, boot up yang lebih cepat, transfer file yang lebih cepat. HDD hanya dapat mengakses data lebih cepat semakin dekat dengan head read read, sementara semua bagian SSD dapat diakses sekaligus.

Drive SSD adalah upgrade penyimpanan hemat energi untuk server Anda, SSD membutuhkan daya yang sangat kecil untuk beroperasi yang menghasilkan output panas yang jauh lebih sedikit dari server.

Karena tidak ada komponen yang bergerak, SSD tidak bersuara dan tidak pernah mengganggu pengalaman komputasi Anda selama bermain game, tidak seperti mendesing drive hard disk.

Kesimpulan

Beberapa penelitian telah mengungkapkan bahwa dalam lingkungan hosting Linux tradisional, Apache adalah CPU hog dan MySQL adalah memory hog. Untuk mengatasi masalah ini, mayoritas administrator Linux menyarankan untuk mengganti Apache dengan LiteSpeed Web Server ​​dan memilih CloudLinux OS daripada distribusi Linux lainnya. Digunakan dengan CloudLinux OS, Anda akan memiliki kontrol yang lebih baik atas MySQL, CPU. Memory dan I / O.

Singkatnya, mengingat ukuran dan volume situs web saat ini, lingkungan LAMP konvensional sekarang terlalu tua. Alih-alih terus menggunakan platform yang lebih lama, inilah saatnya untuk menyambut beberapa perubahan yang baik dalam lingkungan lama untuk mengatasi tren Internet saat ini.